Tag

Lo tau makna dari tanggung jawab itu apa? Mungkin gue emang anak ababil, yang belum paham makna dari tanggung jawab. Masih cari enak sendiri, dan gak mau susah. Tipe anak kecil banget kan? Maunya bahagia terus. Sekali lagi gue pengen ngomong tentang apa itu tanggung jawab. Mungkin tanggung jawab disini yang gue lakuin diantaranya sholat lima waktu (insyallah pasti). Gue bukan tipe orang yang suka segala macem eskul, OSIS, atau pramuka disekolah. Kalau boleh jujur gue gak suka banget sama yang namanya pramuka. Pramuka itu hal baru buat gue waktu gue menginjakkan kaki di smp. Di SD gue dulu emang nggak ada yang namanya pramuka. Say sorry buat pramuka holic. Orang kan beda-beda ya. Gue warning dulu sama yang pramuka holic. Jangan lanjutin baca tulisan gue ini. Daripada ntar lo sakit hati. Menurut gue pramuka itu kurang kerjaan banget. Nyiksa orang banget. Dan yang paling males tradisional banget. Ngapain coba ngapalin smapor dan morse? Kalau di saku baju ada HP? NGAPAIN WOY!? Tinggal sms atau telpon kan bisa! Gampang banget. Nggak perlu make sandi-sandi ala aliens itu lah. Ngapain coba bill gates dan kawan-kawan susah-susah nyiptain gadget canggih kalau masih ada yang make morse dan smapor. Haduh wake up! Kaya orang bego gue dulu pas smp pernah pengen ikutan jadi asisten. Mana disuruh ngapalin morse dan smapor blablabla gitu. Tapi akhirnya gue gak lolos seleksi jadi asisten. Dan menurut gue kakak asisten milih adek asisten barunya tidak adil. Hahahaha gue tau! Dasar! Gue nyesel banget pernah ikut tuh seleksi. Dan kejadian pas smp itu makin ngebuat gue nggak suka banget sama yang namanya pramuka. Sialnya sma gue itu ngewajibin muridnya buat ikut pramuka. Ntar kalau nggak ikut ada konsekuensinya. Dapet hadiah dari seksi kedisiplinan. Karena gue bukan tipe anak yang pemberani untuk melanggar peraturan. Akhirnya dengan sekuat tenaga gue berusaha buat ikut pramuka terus. Catet gue gak pernah bolos dari yang namanya pramuka. Meskipun gue sangat nggak suka dengan yang namanya pramuka. Bukannya gue munafik, nggak suka kok ikut. tapi itu kewajiban dari sekolah. Gue nggak mau kena masalah. Gue anak baek. Sorry hehehehe. Apalagi waktu itu gue kelas X yang artinya anak paling bontot di sma. Masih takut sama kakak-kakaknya. Padahal mah kakak-kakaknya biasa aja. Kalau gue berani gue bisa ngelawan. Tapi sayangnya gue terlalu unyu untuk ngelawan kakak-kakak kelas gue. Tapi sekarang gue yang jadi kakak kelas XII. Gue berusaha bersikap biasa dan wajar sama adek kelas gue. Jadi di sekolah gue itu ada tradisi 3S. Senyum, sapa, dan salam. Setiap ada adek kelas yang lewat mereka minimal senyum ke kakak kelasnya. Gue berusaha buat ngebales perbuatan baik mereka dengan senyum balik. Gue nggak akan sok kakak kelas dan sok jaim ke adek kelas gue. Soalnya gue pernah ngerasaan di posisi mereka waktu kelas X. Gue dulu juga kaya gitu berusaha 3S ke kakak kelas gue. Gue paling nggak setuju sama sistem adanya siedies (seksi kedisiplinan) di sekolah gue. Gue tau gue bukan siapa-siapa di sekolah gue yang berhak ngelarang siedies untuk ngeksis disekolah. Gue cuma mengutarakan pendapat gue aja. Kalau siedies itu nggak lebih dari pelampiasan amarah belaka. Toh nggak terlalu ngefek sama adek-adek kelas yang dimarahin. Mungkin kalau ngefek, efeknya cuma beberapa yang kena, dan gue yakin bersifat sementara. Karena setiap orang itu punya hak dan prinsip sendiri. Kita udah gede man! Udah SMA. Nggak perlu kan marah-marah buat ngedidik anak orang. Cukup dibilangin baik-baik juga paham. Nggak perlu pake otot dalam. Hahahaha. Buang-buang tenaga aja. Malah ntar bahaya kalau mengakibatkan dendam. Jujur aja gue ada perasaan nggak suka dan sebel sama kakak kelas yang pernah marah-marahin gue. Emang mereka pikir mereka itu siapa? Berhak marahin gue? Bapak-ibu gue aja yang udah ngerawat gue selama ini aja nggak pernah marahin gue. Kenapa tiba-tiba tuh kakak kelas yang nggak gue kenal marah-marahin gue? Pengen banget gue teriak dan ngomong pas dimuka kakak kelas yang marah-marahin gue itu “nyadar kak, lo siapa? lo gak berhak marah-marahin gue. emang kakak udah bener gitu? pake nasehatin kita segala. sebagai DA kakak apal semapur gak? enggak kan! yaudah jangan sok” tapi apa daya nyali tak sampai hahahaha. Gue nggak berani. Sekali lagi karena status adek kelas gue yang masih X. Gue hanya bisa diem dan mencoba menerima marah-marahan dari kakak kelas itu. Yang gue yakin beberapa persen pas mereka marah-marahin adek kelasnya ada sedikit pelampiasan. Menurut gue siedies itu nggak bertanggung jawab. Sorry buat siedies, meskipun lo ngebela diri lo dengan bilang “jangan sok tau lo, kita sebagai siedies tanggung jawab, tau apa lo tentang siedies? lo juga bukan siedies jangan sok tau deh” Gue malah bakal bilang. “gue emang bukan siedies, tapi dimata gue lo semua nggak ada tanggung jawabnya, gue bilang dimata gue, bukan dimata lo, beda kan, dimata gue lo semua itu orang yang sok bener dengan bikin pasal 1 siedies tidak pernah salah (SIAPA LO! WOY?!) pasal 2 bila siedies salah kembali ke pasal 1 (Lo nggak ngerasa bego? mau make pasal kaya gitu?)”. Di sekolah gue ada peraturan nggak boleh bawa hape. Dan di pramuka diterapkan pula aturan itu. Tapi gue tau kalau kakak DA pada bawa HP. Nggak usah sok makanya. Meskipun beralasan dengan “buat kontak temen-temen, kalo ada masalah gimana?” tetep alasan kaya gitu nggak bisa diterima. Nggak adil. Kalo kakak DA boleh bawa HP maka adek kelasnya juga boleh. Kita bisa aja bikin alasan “buat informasi, kalau ada apa-apa gimana?” dengan alasan kita juga bisa kak. Hahaha lo bego ya? Semua orang bisa bikin alasan masuk akal. Nggak cuman kakak DA. Inget itu. Murid kok menggurui. Jadilah pribadi pada tempatnya! Berhubung udah waktunya buat gue berhenti nulis di wepe gue ini. Gue mau nulis beberapa kalimat terakhir. GUE NGGAK DAPETIN APA-PA DARI PRAMUKA! o.O Gue lupa. Sorry kalau ada yang sakit hati. Tapi gue yakin, pasti ada yang sakit hati gara-gara tulisan gue ini. Gue minta maaf ya, diawal kan gue udah bilangin. Kalau lo pramuka holic jangan diterusin bacanya, ntar sakit hati. Gue bukan pramuka holic dan gue nggak suka sama pramuka.

Annyeong ^^ byebye!

Iklan