Tag

Gue mau curhat, gimana gue selalu putus di jalan kalau lagi buat FF. Entah gak tau, tapi itu kerap kejadian. Udah gak keitung berapa FF yang selalu gue mulai dengan gagahnya dan keputus di jalan. Gue udah coba untuk nerusin. Tapi gak punya ide sama sekali. Udah nerusin, tapi di koreksi lagi. Berasa aneh. Akhirnya gue diemin aja FF yang putus dijalan itu.

Setidaknya, dengan gue pernah berusaha buat nulis. Setidaknya nyoba buat FF. Gue jadi tau gimana susahnya ngarang cerita itu? Susahnya ngarang cerita yang bener, kronologis, dan menarik. Itu bener-bener butuh waktu berfikir, menata cerita. Menghidupkan tokoh. Membuat alur yang menyenangkan untuk pembaca. Oleh sebeb itu, gue selalu menghargai setiap Novel yang gue baca. Entah seberapa membosankan Novel itu. Gue tetep berusaha buat baca sampe akhir, meskipun membutuhkan beberapa hari. Gue orangnya beda. Kalau orang cenderung sayang buat nyelesain baca Novel bagus dalam waktu sehari. Gue sebaliknya. Kalau gue baca Novel dan itu bagus. Gue berusaha secepat mungkin nyelesain Novel itu. Baca novel itu sampe lupa sekitar gue. Gue penasaran gimana akhirnya? Keadaan sebaliknya kalau gue baca novel yang gak menarik sama sekali, dari segi bahasa yang udah males buat dibaca. Gue cenderung akan lama buat nyelesain novel yang menurut gue gak bagus. Tapi gue berusaha buat menghargai penulis dan uang yang udah gue keluarin buat beli itu novel. Gue tetep akan menyelasain tuh novel. Gak jarang gue nemuin novel yang bosenin di awal tapi bikin kaget akhirnya. Ada juga yang kaget di awal dan bosenin endingnya. Gue tipe orang yang gak begitu pinter dalam milih buku terutama novel. Kalau udah di toko buku, gue cenderung bingung mau beli yang mana. Karena keluarga gue yang notabene bukan pecinta baca jadi acara ke toko buku itu kenjadi hal yang jarang untuk dilakukan. Gue sering ditegur kalau terlalu sering baca novel. Entah kenapa bapak gue kalau negur gue pasti ngomong novel yang sedang gue baca itu dengan komik. Padahal gue jelas-jelas baca novel. Bukan komik. Bisa-bisanya bapak gue nyebut komik. Jadi untuk menghindari teguran yang akan menimbulkan perdebatan kecil, gue secara diem-diem baca novel di kamar atas. Sendiri. Lebih nyaman dan kusyuk tentunya. Maklum gue juga udah kelas tiga jadi yah dimarahin kalau terlalu sering baca novel. Gue harus lebih sering belajar dan baca buku pelajaran sekarang. Gue juga sadar itu. Gue juga gak tau, kecintaan gue akan baca membaca itu menurun dari siapa? Mengingat di keluarga gue gak terlalu suka baca. Tapi keluarga tante gue itu pecinta buku. Mereka punya segala macem novel. Jadi gue sering minjem. Dan kalau minjem gak tanggung-tanggung. Langsung banyak. Dan gak jarang buku itu malah dipinjem lagi sama temen gue disekolah. Yah temen-temen gue tau kalau gue setidaknya punya beberapa buku yang bisa mereka pinjem buat diresensei. Jadi disekolah gue itu mewajibkan setiap siswanya buat ngeresensi 3 buah buku dalam satus semester. Dan total 6 buah buku dalam 2 semester. Gue tau langkah kaya gini diambil sama guru gue buat menanamkan minat baca ke siswanya. Tapi yah, berhubung gue orang yang males buat nulis resensi. Karena menurut gue ribet dan maksa. Gue lebih suka cerita aja gimana novel yang gue baca. Gue cerita sebatas bagus dan enggak menurut sudut pandang gue. Kalau ada yang nanya isinya gimana, maksudnya keseluruhan ceritanya. Gue biasanya jawab, baca aja novelnya, gak asyik dong kalau udah baca tau ending dan jalan ceritanya. Mending baca sendiri. Gue biasa jawab enteng begitu. Segitu dulu yaaaa dadahhh šŸ˜€ annyeong~

Iklan