Tag

Gue mau curhat lagi. Boleh kan. Semoga curhatan kali ini lebih rapi. Gue gak akan cerita tentang buku sekarang. Karena udah gue bahas di postingan tadi. Gue sekarang mau cerita tentang GUE. Tentang apa yang berkaitan sama diri gue. Tapi bukan tentang siapa gue? Hahaha saya gak yakin yang lagi baca tulisan ini kenal gue? Tapi mungkin juga yang baca ini bener-bener kenal gue. Gue mau cerita tentang kehidupan gue. Kehidupan gue disekolah lebih tepatnya. Gue sekarang kelas 12. Umur gue 16 tahun. Gue belum punya KTP. Gue itu orangnya childish banget. Setiap orang ngejek gue karena tindakan gue yang kekanakan, jail, usil, nyebelin dan kadang moody. Gue dengan entengnya jawab, gue kan masih kecil, belum punya KTP. Mungkin temen-temen gue banyak yang sebel gara-gara kenakalan gue. Tunggu. Gue gak pernah nakal ke orang yang gak gue kenal deket. Maksudnya gue akrab. Gue baru bisa berbaur kalau gue akrab sama orang itu. Kalau gue udah akrab gue berani jail sama mereka. Ngeluarin semua jurus keusilan gue. Gue gak tau kenapa gue bertingkah kekanakan seperti itu? Bukan, bukan gue caper. Gue hanya seneng aja bertingkah seperti itu. Gak ada beban. Hahaha berhubung umur gue yang emang lebih muda daripada temen gue di kelas. Bukan berarti gue paling muda. Tapi gue berada di garis MUDA. Gue maknae dirumah. Anak terakhir. Gue berhak atas kemanjaan apapun yang geu perbuat. Meskipun jarak mbak gue dan gue hanya terpaut satu tahun. Mbak gue gak pernah se-kekanakan gue dalam bertingkah polah. Temen gue juga tau kalau gue itu anak terakhir jadi mereka maklum kalau gue manja nya gak ketulungan. Jujur gue takut ngadepin apa yang namanya DEWASA, UDAH GEDE. Gede disini dalam artian pikiran. Gue belum siap. Tapi siap gak siap gue harus siap. Gue gak punya pilihan. Tapi tunggu, bukannya setiap orang punya pilihan? Bentar lagi gue akan punya KTP. Bagi gue kalau udah punya KTP. Gue punya tanggung jawab sebagai penduduk. Gue berasa udah dianggep jadi orang. Seorang perempuan. Gue tau bentar lagi akan lulus SMA. Menjalani masa KULIAH. Yang entah kaya apa bentuknya? Masih abstrak. Tapi singkirkan semua ketakutan gue itu. Gak ada gunanya gue nakutin semua itu. Gue malah akan semakin terbayang oleh ketakutan gue, semakin gue mikirin itu. Gue rasa gue udah nyimpang jauh dari tujuan semula. Hahaha sorry. Jadi gue mau cerita soal temen gue disekolah. Temen yang udah sejak kelas 10 bareng-bareng sama gue. Gue sama dia beda SMP. Baru kenal pas SMA. Di kelas 10 gue sempet deket sama dia. Gue ngomongin cewe disini. Jadi jangan berprasangka yang enggak-enggak. Gue sama dia sempet tergabung dalam suatu geng. Gue inget gue namain geng ini. Anggotanya ada 6. Cewe semua. Dari 6 orang, menyisakan gue dan dia yang satu kelas di kelas 11 nya. Jadi secara alamiah geng itu pun bubar. Dengan sendirinya. Sampe suatu hari gue inget. Satu diantara enam orang itu ngajak kumpul bareng lagi. Gue inget waktu itu kita masih kelas 11. Tapi gue kecewa. Perkumpulan itu cuma bentar. Canggung banget. Aneh. Gak biasa. Ah lupakan udah lewat. Toh udah jalan masing-masing sekarang. Dengan kelas dan teman yang berbeda tentunya. Tapi kita masih sering nyapa kalau lewat. Kadang juga gak nyapa. Tergantung mood kalau gue. Okeh lupakan 4 orang lainnya. Sisakan 2. Gue dan dia yang satu kelas sekarang. Secara alamiah pula gue dan dia satu bangku saat kelas 11. Karena kita sama-sama gak tau mau sebangku sama siapa saat masuk pertama kali di kelas 11. Sejak saat awal sampai akhir tahun ajaran di kelas 11 gue selalu sebangku sama dia. Eh tapi pernah beberapa kali enggak sebangku. Gue gak mau dianggap pilih-pilih temen gara-gara sebangku sama dia mulu. Akhirnya gue ganti sesekali. Di kelas 12 sekarang gue makin jarang sebangku sama dia. Gue punya alasan tersendiri. Satu karena gue berangkat siang gue jadi dapet bangku belakang buat sebangku sama dia. Dua karena dia berangkatnya juga siang gue jadi dapet bangku belakang juga. Tiga gue udah kelas 12 gue butuh konsentrasi saat belajar, dan untuk konsentrasi gue butuh bangku di deretan depan, minimal barisan kedua, itu spot paling nyama buat gue konsentrasi dipelajaran. Empat gue gak bisa duduk sebangku sama dia kalau dia berangkatnya lebih lamaan dari gue, karena gue milih bangku deretan depan, lebih sering bangku itu ditempatin oleh orang lain duluan, alhasil gue duduk sama orang lain itu, tapi kadang-kadang kalau lagi sama-sama rajin gue dan dia bisa sebangku di deretan depan. Lima gue gak bisa konsen kalau sebangku sama dia, gue gak bisa diem, bawaanya mau jail dan ngusilin dia mulu, maklum gue ama dia kan udah dari kelas 10 bareng, jadi dia tau banget seberapa nakalnya gue kalau di kelas, seberapa parah kejailan gue, apalagi sama dia, gue gak akan sungkan-sungkan buat ngusilin dia. Hahaha apalagi kalau lagi bosen sama pelajaran. Gue mulai nyari-nyari kesenangan dengan mengusili dia. Intinya gue jarang bisa diem dan anteng kalau sebangku sama dia. Titik. Tapi diatas itu semua. Bukan permasalah intinya. Itu baru permulaan. Keanehan kita dimulai disini. Jujur dia itu baik banget sama gue. Kelewatan baik malah. Gue ngerasa itu manjain gue banget. Tapi dia emang orang nya gitu sih. Dewasa. Mungkin karena dia anak pertama. Dan gue anak terakhir. Gue sering minta tolong kedia dan dengan sabar dia mau bantu. Pernah gue minta beliin jus, coki-coki atau cup-acup. Dia beliin beneran. Dan itu sering terjadi. Die juga pernah beliin gue ice cream. Baik banget kan dia. Sejauh ini dia itu teman terbaik yang pernah gue punya. Thank you buat semuanya. Sering banget gue gak nyapa dia di pagi gue masuk kelas. Enggak tau kenapa. Gue ngerasa aneh. Apalagi kalau gue ama dia gak sebangku. Gue bisa seharian gak nyapa dia. Bukannya gue gak mau. Tapi ada sesuatu yang gue gak bisa. Aduh apaan ya? Gue juga bingung ngungkapinnya. Gue gak mau dia salah sangka. Ntar dia ngira gue marah sama dia. Bukan gue gak marah sama lo kok. Gue gak akan bisa marah sama lo. Seburuk apapun lo. Gue bakal terima lo apa adanya sebagai temen gue. Temen 3 tahun gue di SMA. Ah tiba-tiba gue sedih gini. Bentar lagi kita pisah. Dan gue harap lo gak nglupain gue. Jujur gue belum tau sebenernya sifat lo itu gimana? Gue pernah bilang ke temen gue yang lain soal dia yang gak gue tau. Suatu saat gue ngerasa gue orang yang paling tau lo. Di sisi lain gue juga ngerasa gua gak tau sama sekali tentang lo. Gue ngerasa gue orang asing. Gue sama dia sering ngasih hadiah kecil-kecilan satu sama lain. Gue tau sebenernya care satu sama lain. Peduli. Kalau lo sakit gue seolah ngrasain sakitnya lo. Kalau lo seneng gue juga seneng. Meskipun gue tau kita itu gak sepenuhnya terbuka. Gue bukan tipe orang yang terbuka banget sama orang lain. Gue suka gue punya rahasia kecil yang hanya diri gue yang tau. Gue itu egois. Gue gak terlalu suka terkekang oleh pertemanan atau persahabatan. Tapi gue sadar gue butuh temen dan sahabat. Buat nemenin gue pas sedih atau seneng. Setidaknya lo ada pas gue ngerasaan itu. Gue makasih banget atas semua itu. Mungkin gak semuanya gue bisa ungkapin secara langsung ke lo. Gue orangnya gak semudah itu mengutarakan semua itu. Biarlah persahabatan dan pertemanan kita ini menjadi kenangan manis di masa SMA kita. Oh mannn gue bisa nangis gara-gara ini. Gue cengeng ya. Gue masih inget pertama kali gue nulis kartu ucapan ulang tahun ke lo. Dan lo sms gue. Lo nangis bacanya hahaha. Padahal gue yakin lo kesusahan baca tulisan gue. Gue tau tulisan gue jelek banget. Tapi jadi bagus kalau gue nulisnya di hape atau leptop. Hehehehe. Gue sebenernya penasaran apa lo madih nyimpen kartu ucapan gue itu? Hahaha kalau gue jadi lo. Gue akan simpen itu. Gue harap lo masih nyimpen itu. Gue juga bersyukur banget lo masih make kado dari gue. Lo gak tau kan betapa senengnya gue kalau lia lo make hadiah dari gue itu. Gue makasih banget lo make hadiah gue. Sebagai pemberi kado gue ngerasa terharu dan seneng. Lo temen terbaik gue. Gue gak akan lupain kisah kita ini di masa SMA. Sekali thank you buat semuanya. Everything that you have done for me. Gue masih inget. Waktu lo nangis pas masuk sekolah karena masalah kecil. Gue meluk lo. Hahaha konyol. Kaya adegan di film. Gueas nenangin lo. Sebagai sahabat. Setidaknya gue ngerasa gue bener-bener punya temen dan sahabat. Gue ngerasa gue bisa berperan sebagai temen dan sahabat buat lo. :’) Lo tau kan gue sayang sama lo. Sahabat gue. Temen gue. Gue sayang semua temen gue. Seperti kata gue selalu. Gue selalu sayang orang-orang yang sayang sama gue.

(okeh udah malem gue harus udahin cerita ababil gue ini. dadahhhh annyeong :D, sorry kalau banyak typo, males benahin lagi udah malem soalnya, yang penting lo tau apa maksud dari tulisan ini kan? Itu yang penting. Lo ngerti maksud gue)

Iklan