Tanpa kita sadari, sering kita mendapatkan pelajaran dan nasihat hidup dari orang lain. Disini saya tiba2 ingat kata2 guru saya. Salah satu guru biologi saya pernah bilang ke kelas saya waktu mengajar. *seingat saya bu guru bilang gini* Saat anak saya ulang tahun, saya akan mendoakan dia, sehat selalu. Yang terpenting itu sehat, percumahkan kalau panjang umur kalau gak sehat?. Hmm dari kata2 guru saya itu. Saya jadi sadar, yang terpenting itu sehat bukan panjang umur atau kado saat ulang tahun. Beruntung kalau kita mendapatkan doa saat ulang tahun “Happy birthday, semoga sehat selalu yaa dan panjang umur”. Nah mulai sekarang saya akan mengatakan kalimat “semoga sehat selalu” ke teman saya yang ulang tahun.

Pernah juga kejadian waktu saya ulang tahun. Saya sengaja diem aja. Dan hasilnya seharian itu gak ada yang ngasih ucapan ulang tahun. Kalau temen2 saya sih ngucapin. Yang gak sama sekali itu keluarga saya. Alhasil hari itu saya ngambek. Tapi saya dapet life lesson dari kakak cowo saya. Dia bilang gini “Dek, di keluarga kita itu, gak biasa namanya ngucapin selamat ulang tahun atau ngasih kado, kenapa? karena dulu bapak sama ibu juga kaya gitu, jadi jangan samain sama temen2 kamu yang dapet hadiah dan ngrayain pas hari ulang tahun nya”. Dia juga ngasih saya satu video yang buat saya nangis.

Saya jadi tau sekarang, kalau ulang tahun. Gak penting berapa kado yang kita dapet? berapa banyak ucapan yang kita dapet?. Yang terpenting itu apa doa yang kita dapatkan? apa perubahan dari diri kita karena sudah menjadi lebih dewasa?. Itulah yang terpenting.

Ada satu lagi cerita tentang ulang tahun. Kali ini guru fisika saya cerita tentang anaknya yang minta uang buat nraktir temen2nya karena hari itu dia ulang tahun. Guru saya itu bilang. Sebenarnya budaya traktir menraktir itu tidak baik. Karena kalau kita nraktir temen kita. Dan temen kita gak bales nraktir kita itu akan jadi kesenjangan sosial. Kan enggak semua orang punya uang buat nraktir saat ulang tahun. Nah dari cerita ini, saya dapet life lesson juga. Iya ya kenapa harus nraktir? kenapa gak melakukan hal yang lebih berguna untuk diri kita sendiri? seperti memperbaiki apa yang harus kita rubah karena seiring bertambahnya usia. Mengingat lagi kesalahan yang perna kita lakukan, dan berusaha untuk tidak mengulanginya lagi. Hmm tidak mengulangi kesalahan yang pernah kita lakukan itu tidak mudah lo. Contohnya saya, saya itu sulit buat gak ngelakuin kesalahan yang pernah saya lakukan. Meskipun saya selalu berusaha, tapi saya sering lupa, dan akhirnya kesalahan tersebut terulang kembali.

Iklan